Hakekat Syahadat Tauhid

Oleh: Syamsuddin Ramadhan al-Nawiy

Syahadat Tauhid Dalam Tafsir Bahasa

‘La’ yang terdapat dalam kalimat “La Ilaha Illa al-Allah” adalah huruf “la” nâfiyata li al-jinsi (huruf yang menafikan segala macam jenis). Dalam kalimat di atas, yang dinafikan adalah kata “ilah” (sesembahan). Kata “ilah” berbentuk isim nakirah dan isim al-jins. Kata “illa” adalah huruf istisna’ (pengecualian) yang mengecualikan Allah dari segala macam jenis “ilah”. Bentuk kalimat semacam ini adalah kalimat manfiy (negatif) lawan dari kalimat mutsbat (positif). Kata “illa” berfungsi mengitsbatkan kalimat manfiy (negatif).

Dalam kaedah bahasa Arab, itsbat sesudah manfiy bermakna al-hasr (membatasi) dan al-ta’kid (menguatkan). Oleh karena itu, makna kalimat “La ilaha illa al-Allah” adalah tiada ilah (sesembahan) yang benar-benar berhak disebut ilah (sesembahan) kecuali Allah SWT.

Konsekuensi Dari Syadahat Tauhid

Beberapa ayat al-Qur’an telah mendukung pengertian di atas. Allah SWT berfirman:

“Katakanlah: Aku berlindung kepada Tuhan manusia, yang menguasai manusia, sesembahan manusia…” (Qs. an-Nâs [114]: 1-3).

“Ataukah mereka mempunyai ilah (sesembahan) selain Allah?” (Qs. ath-Thûr [52]: 43).

“Sesungguhnya kafirlah orang-orang yang mengatakan: ‘Bahwasanya Allah salah satu dari yang tiga’, padahal sekali-kali tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Tuhan Yang Esa. Jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, pasti orang-orang yang kafir di antara mereka akan ditimpa siksaan yang pedih.” (Qs. al-Mâ’idah [5]: 73).

Ayat-ayat ini menunjukkan dengan jelas, bahwa sesembahan yang hakiki hanyalah Allah SWT. Kita diperintahkan untuk mengingkari semua sesembahan (ilah) selain Allah. Ini ditunjukkan dengan sangat jelas pada ayat lain, yakni tatkala Nabi Ibrahim mengingkari semua sesembahan yang telah disembah oleh kaumnya.

Allah SWT berfirman:

“Dan ingatlah tatkala Ibrahim berkata kepada bapak dan kaumnya, ‘Sesungguhnya aku melepaskan diri dari segala apa yang kamu sembah, kecuali Allah saja Tuhan yang telah menciptakan aku, karena hanya Dia yang akan menunjukkiku (kepada jalan kebenaran).” (Qs. az-Zukhruf [43]: 26-27).

Di ayat lain, Allah SWT juga menjelaskan dengan sangat jelas, tentang sesembahan-sesembahan selain Allah SWT. Setelah itu, manusia diperintahkan untuk mengingkari sesembahan tersebut. Allah SWT berfirman:

“Mereka menjadikan orang-orang alimnya, dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah, dan (juga mereka mempertuhankan) Al Masih putera Maryam; padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan.” (Qs. at-Taubah [9]: 31).

“Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman sangat cinta kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).” (Qs. al-Baqarah [2]: 165).

Surat at-Taubah [9]: 31 ini menunjukkan dengan gamblang, bahwa ahli Kitab telah menjadikan rahib-rahib dan pendeta (orang alim) mereka sebagai sesembahan. Padahal mereka hanya diperintahkan untuk menyembah kepada Ilah Yang Satu (Allah SWT). Maksud dari “menyembah rahib-rahib dan pendeta-pendeta di sini”adalah, mematuhi orang-orang alim dan rahib-rahib dalam tindakan mereka yang bertentangan dengan hukum-hukum Allah SWT. Meskipun, secara dzahir kaum ahlu al-kitab tidaklah menyembah alim-ulama mereka. Berdasarkan ayat ini, pengertian La ilaha illa al-Allah dan tauhid adalah pemurnian ketaatan kepada Allah dengan menghalalkan apa yang dihalalkan Allah dan mengharamkan apa yang diharamkan Allah. Yakni, hanya mengakui bahwa Allah SWT semata yang berhak menetapkan hukum, bukan manusia. Allah SWT berfirman:

“Katakanlah: ‘Sesungguhnya aku (berada) di atas hujjah yang nyata (al-Qur’an) dari Tuhanku sedang kamu mendustakannya. Bukanlah wewenangku (untuk menurunkan azab) yang kamu tuntut untuk disegerakan kedatangannya. Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah. Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia Pemberi keputusan yang paling baik’.” (Qs. al-An’âm [6]: 57).

Rasulullah Saw bersabda:

“Barangsiapa mengucapkan La Ilaha Illa al-Allah dan mengingkari sesembahan selain Allah, haramlah harta dan darahnya, sedangkan hisab (perhitungannya) adalah terserah kepada Allah.”

Hadits ini juga menjelaskan dengan sangat tegas bahwa yang menjadi pelindung atas harta dan darah seseorang, bukan sekedar ia mengucapkan La ilaha Illa al-Allah, bukan pula mengerti makna dan lafadznya, juga bukan sekedar tidak meminta kepada selain Allah, akan tetapi ia harus menambahkan “pengingkaran kepada sesembahan-sesembahan (ilah)” selain Allah SWT dengan tiada keraguan. Jika masih ada keraguan, harta dan darahnya belum terpelihara.

14 comments on “Hakekat Syahadat Tauhid

  1. Saya mengucapkan terima kasih yang sebesar-2nya atas informasi yang sungguh baik untuk saya sendiri dan sekaligus melaksanakan tugas dari kampus bisa terjawab. Terima kasih.

  2. Assalammualaikum wrwb
    Sedikit berbagi untuk saudara2 ku
    Dari sekian banyak umat islam hanya sedikit sekali yg mengetahui makna dari pada syahadat itu sendiri. Saya sudah membuktikan mungkin anda para pembaca bisa buktikan ke pada anak2 muda sekarang cobalah tanya apa bunyi dari pada kalimat syahadat, sy sudah survai dari 10 orang anak hanya 6 anak muda yg bukan lulusan pesanten tdk dapat menjawab. pertanyaan tersebut. sesungguhnya inilah yang terjadi pada masa sekarang ini. Yang menjadi pertannyaan kepada diri kita adalah;
    ” Kenapa jarang sekali kita mendengar para penceramah membahas tentang syahadat itu sendiri dan yg sering kita dengar hanyalah sholat, puasa, jakat, haji dalam rukun islam. Sedangkan syahadat itu sendiri permulaan dari rukun islam hampir tidak pernah di utarakan”.
    1. Syahadat menurut pendapat saya adalah jembatan untuk mengenal kepada Allah SWT.
    2. Sholat Adalah penyerahan diri, yang mana kita kita mengetahui ada Tuhan dan ada hamba itu sendiri.
    3. Puasa adalah penerimaan bagi diri
    4, Zakat adalah pembersihan diri
    5. Haji adalah penyempurnaan.

    Semoga kita semua mendapatkan ilmu yang bermanfaat untuk kita dan generasi kita yg akan datang, akhirul kalam Wassalammualaikum wrwb.

    • ASSALAMUALAIKUM warohmatullah wabarokatu.. mohon maaf nih .. kamu tau gak makna syahadat , klao kamu tau kasih tau lah orang lain gak usah nunggu2 para dai2,ulama2,

      assalamualaikum .

      • mf mas panji,,sy tau tentang agama cuma dikit aja, syahadat itu artinya persaksian/kesaksian.Bersaksi bahwa Tuhan yang patut kita
        i sembah hanyalah Allah dan Muhammad Saw adalah pembawa Alquran firman Allah sekaligus utusan Allah

  3. Assalamualaikum

    saya mau tanya karna saya masih awam dalam ilmu agama, biasanya yang saya dengar bunyi syahadat itu La Ilaha Illa al-Allah Muhammadar rasullullah… pertanyaan saya apakah La Ilaha Illa Al-Allah termasuk syadat juga, terus kalo termasuk syahadat juga apa bedanya dengan kalimat tahlil, apakah tahlil dan syahadat itu sama, kalau sama kenapa namanya beda ya… maaf ya saya benar2 ga tahu, karena baru mencoba belajar mengenal Allah, dari lahir sih saya sudah Islam cuma di KTP doang makanya saya mau mencari tuntunan islam melalui rukun2nya satu per satu…

    Ada yang tahu ga dari pertanyaan saya, tolong dong temen2…

    • sebatas pengetahuan saya kalau syahadat itu ada kata-kata asyhadu yang artinya saya bersaksi, sedangkat bila tidak dengan kata itu “lailaahaillallah” diistilahkan dengan kalimat tahlil dari kata hallala yuhaallilu tahlilan artinya bacaan “laailaahaillallah”. sedangkan syahadat Rasul juga harus dengan kata kata Asyhadu aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad SAW adalah Rasul (utusan) Allah. Sedangkan bila tidak dengan asyhadu maka itu adalah kalimat thoyyibah atau kalimat yang baik untuk diucapkan dan dijadikan wirid sehari-hari, sebagaimana kalimat tahlil, yang bila dibaca dan diwirdkan sehari-hari berfungsi untuk memperbaiki dan memperbarui keimanan agar semakin kuat. Demikian semoga bermafaat..

  4. dari guru2 saya yang ada di pontianak..beliau pernah berkata kepada saya..bahwa syhadat orang awam itu putus sedangkan orng yg sudah mengetahui hakekat,makna,dan ilmunya..maka syhadatnya tidak akan putus..syhadat juga..perkataan ALLAH kepada MUHAMMAD..

    • bersaksi artinya mengimani dan membenarkan bahwa tidak ada Tuhan selain Allah.
      (syahadat tauhid).Mengimani dan membenarkan bahwa Nabi Muhammad utusan Allah( syahadat Rasul )

    • Asal mulanya syahadat adalah sbb:Hadits Rosulullah :Buniyal islamu ala Khomsin syahadatin alla ilahaillallah wa anna Muhammadarrasulullah dst,kata syahadatin yang berarti syahadat.Mf ki Aryo ada bbrp Hadits tentang syahadat . Mf bila jwban sy kurang memuaskan anda maksudkan.

  5. Assalamuallaikum

    Syahadatnya Nabi Muhammad SAW sendiri bagaimana?apakah beliau mengucapkan namanya atau tidak?jika beliau mengucapkan namanya,berarti syahadat Nabi Adam as sampai dengan kita sekarang syahadatnya sama jadi hakikat Muhammad itu sendiri yang mana?

    tolong jika ada yang bisa menjawab pertanyaan dari si fakir,demi untuk mengetahui hakikat insan dan syahadat itu sendiri

    Wassalam

    dari hamba yang fakir

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s